(Masih Tentang) Kebiadaban Netizen +62

Terlepas dari kepercayaan agama dan kebajikan moral dalam memandang hubungan percintaan sesama jenis (lesbian dan gay), menyerang hingga mengancam seseorang lewat media sosial lantaran perbedaan preferensi seksual seseorang adalah suatu tindakan kriminal yang tidak bisa ditolerir. Adalah Suriya Koedsang, seorang pria Thailand, yang mengepos momen pernikahan sesama jenis di laman Facebook pribadinya. Postingan tersebut kemudianLanjutkan membaca “(Masih Tentang) Kebiadaban Netizen +62”

Memperbaiki Keberadaban Netizen +62

Baru-baru ini Microsoft mengeluarkan data Digital Civility Index yang mengukur keberadaban aktivitas digital di seluruh dunia. Pengukuran ini sudah dilaksanakan sejak lima tahun silam, dan tiap tahun jumlah negara yang menjadi responden mengalami kenaikan. Tahun ini ada sekitar 32 negara yang disurvei oleh Microsoft. Secara global, indeks keberadaban aktivitas digital mengalami peningkatan menjadi lebih beradabLanjutkan membaca “Memperbaiki Keberadaban Netizen +62”

Bisnis Hoax Para Buzzer

Persaingan politik yang kian memanas jelang Pemilu 2019 mengharuskan tiap kubu untuk mulai mengambil langkah strategis demi mengamankan kemenangan posisi politik. Langkah tersebut tidak hanya dipersiapkan oleh para kontestan pemilu seperti calon legislatif, pengurus partai politik, hingga calon presiden dan wakil presiden, melainkan juga para pendukung dan simpatisan politik yang nanti akan menjadi pemilih diLanjutkan membaca “Bisnis Hoax Para Buzzer”

Kejamnya Netizen!

Perundungan (cyberbullying) yang menimpa selebriti aplikasi Tik Tok, Bowo Alpenliebe, di dunia maya sontak harus membuat sang ibunda terpaksa berhenti bekerja demi melindungi anaknya. Sang ibu takut jika para haters yang kerap menghujat Bowo di dunia maya benar-benar nekat mencelakakan sang buat hati. Bowo memiliki ratusan ribu pengikut karena postingan videonya di aplikasi Tik Tok.Lanjutkan membaca “Kejamnya Netizen!”